Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Jenghis Khan: Legenda Sang Penakluk dari Mongolia

Judul: Jenghis Khan: Legenda Sang Penakluk dari Mongolia
Penulis: John Man
Penerbit: Alvabet, 2016
Tebal: 432 halaman
Kondisi: Stok lama (bagus)
Harga: Rp. 120.000 (blm ongkir)
Order: SMS/WA 085225918312
 

Mongolia adalah hamparan padang rumput sejauh mata memandang. Tersuruk di jantung Asia, berbatasan dengan Rusia di Utara dan Republik Rakyat Cina di Selatan, wilayah ini bukanlah kawasan yang ramah dihuni. Dikepung pengunungan di Barat dan Utara serta Gurun Gobi di Selatan, mayoritas penduduknya menjalani kehidupan pengembara sebagai pengembala dan pemburu.

Alam yang keras menempa orang-orang Mongol. Siksaan lalat yang menyerbu di musim panas, atau gigil menembus sumsum di musim dingin, hanya ujian kecil bagi ketangguhan mereka. Di banyak kisah, orang Mongol dilukiskan sangat mahir menunggang kuda dan melesatkan anak panah dari busur berujung lengkung paduan tanduk, kayu, dan otot hewan.

Dari hamparan padang rumput yang kini dikenal sebagai Avraga (di kaki pengunungan Khenti, dialiri dua sungai, Onon dan Kherlen) di Mongolia Tengah, di bawah pimpinan Temujin yang kelak dikenal dengan nama Jenghis Khan–atau Genghis Khan–lebih delapan abad silam para prajurit Mongol menyerbu wilayah sekitar. Menancapkan kekuasan, mendirikan kerajaan daratan terbesar yang pernah dikenal peradaban, yang di abad ke-21 ini meliputi negara-negara di Asia Tengah, Cina, Tibet, Rusia, Iran, Afganistan, Turki, Syiria, Ukraina, Hungaria, hingga Polandia.

Apakah rahasianya karena busur yang di zamannya tergolong temuan jenius dipadu kepiawaian menunggang kuda? Ketangguhan hasil tempaan budaya padang rumput? Ataukah bangsa Mongol, lewat Temujin, memang ditakdirkan oleh kekuasaan Langit Abadi menjadi penguasa dunia? Berbekal manuskrip Sejarah Rahasia Bangsa Mongol (The Secret History of the Mongols) yang diperkirakan ditulis pada 1228 oleh Shigi, di musim panas 2002 sejarawan dan travel writer Inggris, John Man, menjejak ibu kota Mongolia, Ulan Bator, lalu ke Avraga mengawali napak-tilas jejak Jenghis Khan dan sejarah penalukkan yang dipatri bangsanya.

Di kalangan yang meminati studi tentang Mongol dan Asia umumnya (terutama Cina), Man adalah sejarawan dan penulis yang dihormati. Buku-buku yang dia tulis, semisal Gobi: Tracking the Desert (Yale University Press, 2001) atau Gutenberg: How One Man Remade the World with Words (Wiley, 2002), dipuji karena penulisannya yang menjalinkan masa lalu lewat riset pustaka saksama dengan kenyataan in situ hari ini di mana peristiwa sejarahnya terjadi. Boleh dibilang, di tangan Man fakta sejarah tetap dingin dan rigid, tapi peristiwa yang mengiringinya menjadi hidup dan berwarna.

Jenghis Khan: Legenda Sang penakluk dari Mongolia ditulis dengan pendekatan yang kurang lebih sama. Man memang menjadikan Sejarah Rahasia Bangsa Mongol sebagai rujukan utama, namun dengan ditopang sejumlah literatur kredibel, termasuk riset terakhir pemetaan DNA yang tersebar di seluruh Eurasia. Dan yang terpenting: napak-tilasnya menelusuri jejak Temujin dari bayi yang lahir dengan segumpal darah di tangan, menjadi Jenghis Khan, hingga kematian dan makamnya yang tetap jadi misteri.

Man membawa kita memasuki dunia Mongol dan padang rumputnya, tempat Temujin dilahirkan sekitar 1206 dari pasangan Yesugai dan Hoelun, dengan menggambarkan langit biru tenang yang sesekali dipecah oleh nyanyian burung skylark, sekumpulan ger (tenda khas Mongol), kuda-kuda, dan hewan gembalaan. Yang makanan terlezat adalah Kaserol Marmut dipadu vodka.

Kehilangan ayah yang tewas diracun di usia delapan tahun, Temujin bersama lima saudaranya hanya diasuh sang Ibu dalam tekanan kemiskinan dan kelaparan. Begitu miskinnya, bahkan hanya karena memperebutkan burung lark dan ikan kecil tangkapannya, diusia 11 tahun Temujin tega membunuh saudara seayahnya, Begter.

Di usia 12 tahun dia nyaris tewas saat melarikan diri dari penahanan suku lawan. Keberuntungan yang sama berulang saat berusia 20 tahun sukunya diserang salah satu suku terkuat, Merkit. Kendati Temujin berhasil meloloskan diri, istrinya, Borte, ditangkap dan ditawan.

Peristiwa itu menjadi titik balik lahirnya Jenghis Khan, yang dalam pelariannya mendaki puncak Burkhan Kaldun, mengakui, “Aku adalah seekor kutu…. Tapi aku dilindungi.” Sang “Kutu” inilah yang lalu mengumpulkan pengikut dan menyerang balik Suku Merkit, memorak-porandakan mereka, membebaskan Borte, dan mengukuhkan posisinya sebagai pemimpin klan kedua terkuat di Mongolia di usia 30 tahun.

Setelah itu Temujin bagai tak terhentikan. Bersama para sekutu dia menaklukkan dan menyatukan klan-klan lain lewat pertempuran yang sekali lagi hampir membuatnya terbunuh. Penyatuan inilah yang kemudian manahbiskan dia sebagai pemimpin tertinggi bangsa Mongol dengan gelar Jenghis Khan.

Sukses menyatukan seluruh suku di Mongolia, Jenghis Khan memalingkan sasaran ke Kerajaan Xi Xia, yang terletak di sisi lain Gurun Gobi. Sejaran mencatat, kutip Man, penaklukkan Xi Xia adalah etnosida sangat sukses karena nyaris berhasil menghilangkan jejak apa pun yang berkaitan dengan kerajaan ini, termasuk bahasanya.

Usai memapas Xi Xia, Jenghis Khan melabrak Kerajaan Jin yang berpusat di Beijing. Bergerak cepat dengan kuda-kuda kecil tapi gesit, bersenjata panah busur lengkung, pasukan Mongol mendesak penguasa Jin melarikan diri, meninggalkan kota-kota yang porak-poranda dan tumpukan mayat menggunung.

Dari Beijing, Jenghis Khan menoleh ke dunia muslim yang ketika itu berpusat di Baghad, ke kerajaan yang dikenal dengan nama Khwarezm (saat ini meliputi sebagian besar wilayah perbatasan antara Uzbekistan dan Turkmenistan serta sebagian Iran dan Afganistan). Tak terhentikan, terutama karena kebodohan dan kepongahan penguasa, tentara Mongol menginvasi kota-kota utama pusat peradaban Islam: Samarkand, Bukhara, Urgench, Khojend, Merv, Nishapur, dan Gurganj.

Di Merv pasukan Mongol bukan hanya membumi-hanguskan kota ini, tetapi juga membantai tak kurang dari 1,3 juta penduduknya. Jumlah yang kurang lebih sama juga menimpa Urgench. Begitu besarnya jumlah manusia yang tewas, dengan motivasi bukan karena ras atau agama, melainkan bersifat lokal dan strategis, Man mendifinisikan pembantaian jutaan pemeluk Islam itu bukan genosida, melainkan urbisida.

Setelah menaklukkan Khwarezm, Jenghis Khan berpaling ke Eropa, menginvasi kota-kota utama di Rusia, Polandia, dan Hungaria, mendominasi wilayah yang membentang dari Samudera Pasifik hingga Laut Kaspia. Hanya kematiannyalah (diperkirakan terjadi pada 1227) yang sejenak menghentikan operasi penalukkan Mongol — kemudian dilanjutkan pewarisnya, Ogedei, kemudian cucunya, Kublai (Khubilai) Khan, yang nantinya menjadi pendiri salah satu dinasti terbesar Cina, Dinasti Yuan.

Kematian dan juga tempat Jenghis Khan dikuburkan diakui Man tetap merupakan teka-teki tak terpecahkan. Konon dia tewas oleh sebab luka tikam dari perempuan yang dipersembahkan untuknya. Versi lain menyebut Jenghis Khan pralaya karena diare akut.

Penyebab kematian Jenghis Khan tak beda dengan kesimpang-siuran letak makamnya. Salah satu versi menyebutkan, kemungkinan dia dikubur di Ordos, di sebelah selatan lengkungan besar Sungai Kuning, di mana saat ini berdiri Mausoleum Jenghis Khan. Spekulasi lain adalah di Burkhan Khaldun.

Misteri di balik kematian dan makamnya justru memperkokoh kepercayaan orang Mongol, terutama para penganut “Sekte Jenghis Khan”, yang kini memujanya sebagai Nabi atau Manusia Setengah Dewa. Mengutip teolog Sekte Jenghis Khan, Sharaldai, Man menulis: “Jenghis Khan adalah ruh bagi kita semua. Kita diciptakan oleh Langit Abadi. Jika kita mengikuti jalannya, kita semua akan menjadi abadi.”

Man, tak pelak, memang mengajak kita bertamasya memahami Mongolia, budaya, spiritualismenya, dan akhirnya menemukan jawaban mengapa “sang Kutu” Temujin akhirnya bermetamorfosis menjadi Nabi Langit Abadi. Mengapa Jenghis Khan menjadi sejarah, legenda, mitos, hingga dongeng bukan hanya bagi bangsa Mongol. Mengapa dia jadi sosok paradoksal: antara kejam, disiplin, cerdas, ahli strategis, sederhana, bersahaya, dan visioner. Dan mengapa Rusia dan Cina yang bergantian menguasai Mongolia modern tak kuasa mengurangi pengaruh Jenghis Khan, berabad setelah kematiannya.

Keunggulan Man adalah pada pilihan gaya penulisan yang membuat buku ini sama indahnya dengan sejarah Nabi Muhammad yang ditulis Martin Lings, Muhammad (Serambi, Cetakan V, 2008) atau riwayat penderita skizofrenia penerima Nobel Ekonomi 1994, John Forbes Nash, Jr., karya Sylvia Nasar, A Beautiful Mind (Gramedia Pustaka Utama, 2005).

Keunggulan lain Man adalah dia masih terus mengekplorasi Jenghis Khan dan para penerusnya. Yang terakhir–semoga tak lama lagi beredar dalam edisi Indonesia–tentang sang cucu pendiri Dinasti Yuan, Kublai Khan, yang diterbitkan Bantam Press pada 2007.

Oleh: Katamsi Ginano, praktisi komunikasi dan business development, juga pecinta buku.
Sumber: Ruang Baca Koran Tempo (Edisi 57, Januari 2009)

Berlangganan via Email