Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Medan Tempur Kedua: Kisah Panjang yang Berujung pada Peristiwa Bom Bali II

Judul: Medan Tempur Kedua: Kisah Panjang yang Berujung pada Peristiwa Bom Bali II 
Penulis: Ken Conboy
Penerbit: Pustaka Primata, 2008
Tebal: 270 halaman
Kondisi: Stok lama (bagus)
Harga: Rp. 70.000 (blm ongkir)
Order: SMS/WA 085225918312


Masih segar dalam ingatan kolektif kita bahwa pada 11 November 2008 trio bomber Bali (Amrozi, Ali Ghufron, dan Imam Samudra) dieksekusi di lembah Nirbaya, Nusakambangan, pukul 00.15. Eksekusi itu merupakan ganjaran atas aksi bom mereka di Paddy Pub dan Sari Club, Jalan Legian, Kuta, Bali.

Bagi sebagian orang, trio bomber itu adalah teroris karena telah mencederai rasa kemanusian banyak orang. Namun, di sisi lain, banyak juga simpatisan yang mengelu-elukan mereka sebagai pahlawan yang patut dikenang. Bahkan pada saat jenazah Amrozi tiba di desa kelahirannya, ratusan orang menyambutnya dengan spanduk provokatif berbunyi: Mati Tiga, Tumbuh Tiga Ribu.

Lebih dari itu, dengan dieksekusinya Amrozi Cs dan tertangkapnya beberapa pelaku tindak teror lain, bukan berarti secara otomatis aksi-aksi teror akan berlalu dari bumi Indonesia. Tidak ada yang berani memberi garansi. Sebab, tindakan kekerasan atas nama agama –untuk tidak mengatakan teror– sudah ada dan terjadi sejak republik ini berdiri. Pada titik inilah, buku hasil investigasi Ken Conboy ini menemukan titik relevansinya. Melalui buku ini, pembaca diajak Ken Conboy kembali ke masa silam menengok sejarah panjang gerakan Kartosuwirjo hingga Kahar Muzzakar yang mengidealkan Indonesia sebagai negara Islam (Darul Islam).

Seperti gaya penulisan buku terdahulunya, Intel: Menguak Tabir Dunia Intelijen Indonesia, Ken Conboy dengan runtut dan sistematis mengurai serta menceritakan betapa gerakan Kartosuwirjo, Kahar Muzzakar, dan tokoh-tokoh sealiran yang ternyata memiliki benang merah dengan ”dunia gelap” yang tidak diketahui orang kebanyakan. ”Dunia gelap” pada konteks ini, tak lain adalah dunia beberapa tokoh Pesantren Ngruki, Solo, yang bersembunyi di Malaysia karena tekanan Orde Baru dan kemudian nyambung ke pergolakan Afghanistan, hingga akhirnya berujung pada tokoh popular abad 21: Osama bin Laden.

Buku dengan judul asli Inside Asia’s Most Dangerous Terrorist ini mencoba mewartakan kepada pembaca tentang jaringan teroris yang bersembunyi di pelosok-pelosok desa di Malaysia, pegunungan di perbatasan Afghanistan, hutan belantara Filipina, hingga yang tinggal di desa-desa terpencil Indonesia. Dari data yang diungkap Ken Conboy terkuak bahwa Amrozi yang murah senyum, Imam Samudra yang bermata tajam, dan Ali Ghufron yang galak adalah para ”pejuang” yang akrab dengan petualangan di dunia gersang Afghanistan.

Dalam buku ini terungkap pula fakta bahwa Hambali, salah seorang tokoh penting jaringan terorisme Asia, bisa berganti-ganti paspor karena mudah dan murahnya mencari paspor Indonesia bikinan Tanjung Pinang. Di sisi lain juga diceritakan secara detail bagaimana cara trio bomber itu merancang, mengorganisasi, dan meledakkan Bali dengan bom rakitan para lulusan Afghanistan itu. Kita benar-benar mendapatkan informasi yang luar biasa tentang rumus membuat bom dengan mengunakan bahan kimia yang bisa dibeli di toko, hingga foto-foto yang tidak pernah dimuat media massa, termasuk buku harian Azhari, dan foto orang Indonesia yang terlibat dalam aksi teror di Spanyol.

Diakui atau tidak, buku ini kaya data sepak terjang jaringan terorisme Asia. Sumber datanya didapat dari hasil wawancara penulis dengan petugas intelijen hingga agen CIA. Yang kurang, buku ini tidak ada wawancara dengan para pelaku teror. Data yang dihasilkan hanya bersifat deskriptif-eksplanatoris. Ken Conboy hanya menjelaskan dan menggambarkan bagaimana gerakan tersebut terjadi, aktivitas yang dilakukan para tokoh gerakan dan pengikutnya, serta berapa peristiwa penting yang dilakukan komunitas tersebut. Sementara itu, relasi sosial, faktor-faktor yang mendorong munculnya gerakan, implikasi sosial yang ditimbulkan, dan perubahan formasi sosial yang terjadi akibat gerakan tersebut, kurang mendapat porsi bahasan yang seimbang.

Terlepas dari kelebihan serta kekurangannya, buku ini tetap memberikan informasi yang berharga tentang sepak terjang para teroris.

Kata ”teroris” memang sudah tidak asing bagi telinga masyarakat Indonesia. Namun, bila ditelaah lebih detail, konsep teror ataupun teroris sebenarnya mempunyai problematik semantik. Problem semantik karena aksentuasi penggunaannya yang berbeda. Bagi Amerika dan sekutunya, trio bomber Bali adalah teroris yang mengancam dunia. Tapi, sebaliknya, bagi Amrozi cs, Amerika adalah teroris nomor satu sejagad. Proses perubahan makna dalam sejarah bahasa bukanlah hal baru. Jadi, nomenklatur boleh lama tapi maknanya bisa berubah pada hal baru.

Berlangganan via Email