Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Dekolonisasi Metodologi

Judul: Dekolonisasi Metodologi
Penulis: Linda Tuhiwai Smith
Penerbit: Insist Press, 2005
Tebal: 394 halaman
Kondisi: Bekas (bagus)
Stok kosong

Buku karangan Linda Tuhiwai Smith (selanjutnya saya sebut Smith), yang berjudul: Dekolonisasi Metodologi,  terbitan INSIST Press. Yogyakarta Indonesia. membahas sejarah penelitian Barat dan kritik Asumsi budaya di balik penelitian oleh budaya kolonial yang dominan. Smith berpendapat bahwa dari sudut pandang yang terjajah, penelitian terkait erat dengan imperialisme dan kolonialisme Eropa. Dia menunjuk ke sistem dan kerangka kerja tentang bagaimana penelitian Eropa dilakukan, diklasifikasikan, dan disajikan kembali ke Barat, dan kemudian, melalui mata Barat, kembali ke dijajah, sebuah proses yang disebut Edward Said, telah "Orientalisme." Alternatif lain adalah untuk mengatasi masalah sosial masyarakat adat dalam kerangka yang lebih luas untuk menentukan nasib sendiri, dekolonisasi, dan keadilan sosial dalam rangka menciptakan "penelitian mengenai penduduk asli, protokol penelitian adat dan metodologi adat" yang berhubungan dengan adat dan prioritas masalah. Ini kerangka kerja baru dan pendekatan memerlukan analisis historis dan kritis terhadap peran penelitian dalam dunia adat sehingga dapat memberikan alternatif tentang bagaimana kita melihat pengetahuan dan konstruksi sosial, serta metodologi dan politik penelitian.

Dalam bab pertama, "Imperialisme, Sejarah, Menulis, dan Teori," Smith, keempat konsep yang hadir dalam bagaimana ide-ide masyarakat adat 'diartikulasikan: imperialisme, sejarah, menulis, dan teori. Keempat konsep, akan memungkinkan para sarjana untuk memiliki pemahaman yang lebih baik dari asumsi yang mendasarinya, motivasi, dan nilai-nilai menginformasikan praktek penelitian. Smith menulis bahwa reklamasi penduduk asli sejarah adalah bagian penting dan esensial dekolonisasi, dan bukan penolakan total dari semua teori, penelitian, atau pengetahuan Barat. Sebaliknya, ini adalah tentang keprihatinan berpusat adat dan pandangan dunia dan kemudian datang untuk mengetahui dan memahami teori dan penelitian dari perspektif adat dan untuk tujuan pribumi,

Selain itu, Smith, menguraikan serta menentukan tempat untuk kritik luas Paradigma Barat penelitian dan pengetahuan dari posisi pribumi yang  "dijajah". tantangan cara tradisional Barat mengetahui dan meneliti dan menyerukan untuk "dekolonisasi" atau metodologi, dan untuk agenda penelitian baru pribumi. Menurut Smith, "dekolonisasi" adalah Prihatin dengan memiliki "pemahaman yang lebih kritis seta berasumsi, motivasi dan nilai-nilai menginformasikan praktek penelitian itu.

Ulasan ini berfokus pada bagaimana buku Smith, dapat menginformasikan non-pribumi peneliti yang mungkin Terlibat dalam Inisiatif Penelitian dengan masyarakat adat. Dalam khusus, apa yang seorang peneliti non-pribumi harus menyadari Ketika meneliti dengan masyarakat adat, bagaimana non-pribumi peneliti dapat meningkatkan praktek mereka dengan masyarakat adat, dan, penghitungan yang paling fundamentalisme, apakah kesesuaian itu untuk non-pribumi peneliti untuk Terlibat dalam penelitian dengan masyarakat adat.

Smith Mengadopsi kerangka teori feminis dan kritis. Dia mendekonstruksi Asumsi, motivasi dan nilai-nilai itu menginformasikan praktek penelitian Barat (metodologi, teori dan gaya menulis) melalui menjelajahi Pencerahan dan tradisi positivis Semua yang penelitian dipandang sebagai, proses ilmiah "obyektif". Dengan paradigma Barat, penjajah, petualang dan wisatawan lain meneliti adat melalui "obyektif" dan "netral"

Fokus utama dari buku ini adalah untuk mengembangkan agenda penelitian untuk peneliti dalam masyarakat adat. Peran saat ini dan masa depan peneliti non-pribumi marjinal dengan agenda "dekolonisasi metodologi" memberikan pelajaran berharga Terutama kebutuhan untuk menyadari, dan terbuka untuk, pandangan dunia yang berbeda dan cara untuk mengetahui. Juga mengingatkan peneliti untuk mempertimbangkan siapa cerita sedang “istimewa” dan siapa cerita sedang “terpinggirkan” dalam setiap representasi dari Yang Lain. Kata-kata Smith, merupakan pengingat penting dari kekuatan penelitian dan representasi. Komentarnya menyoroti kebutuhan bagi para peneliti untuk kritik mereka sendiri "tatapan" dan untuk merefleksikan potensi representasi mereka harus dikodekan sebagai "kebenaran", dan untuk pembacaan alternatif menjadi terpinggirkan.

Budaya Barat telah sering benar mengidentifikasi dirinya sebagai pusat etno-sentris pengetahuan yang sah. Smith, Namun, wacana kritik Barat yang dominan pengetahuan dan objektivitas dengan menunjukkan bagaimana cerita Barat dan "rezim kebenaran" yang terletak dalam suatu sistem budaya khusus, sosial yang perlu "decolonisasi". Penelitian Barat membawa serta Satu set tertentu nilai dan konseptualisasi dari waktu, ruang, subjektivitas, relasi gender dan pengetahuan. Penelitian Barat telah dikodekan dalam wacana kekaisaran dan kolonial yang mempengaruhi pandangan peneliti. Dia menolak istilah "post-kolonialisme" karena menyiratkan Bahwa kolonialisme selesai bisnis dan Berpendapat Bahwa kolonialisme terus memiliki dampak yang mendalam pada masyarakat adat.

Berlangganan via Email