Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Tuhan Sang Penggoda

Judul: Tuhan Sang Penggoda 
Penulis: M. Arief Budiman
Penerbit: Galang Press, 2009
Tebal: 298 halaman
Kondisi: Stok lama (bagus)
Harga Rp 50.000 (blm ongkir)
Order: SMS 085225918312


Ada hari-hari di mana tak semua harapanmu terpenuhi. Ada hari-hari di mana kebahagiaan seolah hanya ditakdirkan untuk orang lain. Ada hari-hari di mana keburukan seperti mengumpul dan menjadi palu godam yang menghantam nasibmu. Ada hari-hari di mana saat begitu dibutuhkan, teman-teman terdekat menjadi yang paling jauh. Ada hari-hari di mana engkau merasa telah melakukan segalanya sebaik-baiknya, mengikuti dengan hati-hati semua jalan Tuhan, tapi yang engkau terima adalah duka cita.

Ya, secara manusiawi kita boleh dan wajar berteriak histeris, memaki-maki, dan mempertanyakan keadilan Tuhan ada di mana. Ya, sebagian besar orang yang pernah hidup di bumi ini akan melakukan hal yang sama: untuk semua hal buruk yang terjadi maka jawaban yang paling masuk akal adalah menyalahkan apa saja, siapa saja.

Tapi jika engkau memilih menerima dengan besar hati dan bersyukur atas semua 'keburukan' yang terjadi: akan kau temukan di akhir bahwa sebenarnya Tuhan hanya menggoda.

Tuhan tak sungguh-sungguh berniat melukaimu. Tuhan tak serius menenggelamkan nasibmu dalam duka cita. Toh, dari semua prasangka buruk kita kepada Tuhan: Dia masih bermurah hati memberi kita hari-hari untuk kita jalani kan?
Selamat menjalani hari-hari burukmu dengan rasa syukur yang melapangkan dada: nikmatilah hidangan pembuka atas segera hadirnya karunia Tuhan yang tak terkira...

Ini bukan buku memoar atau biografi, sama sekali bukan. Emangnya saya siapa kok berani-berani bikin biografi? Ini juga bukan tulisan ilmiah, novel apalagi kumpulan puisi. Atau Teka-teki Silang. Anda tahu lah bedanya. He he he...

Ini hanyalah cermin kusam atas perjalanan yang telah saya tapaki selama 33 tahun, jumlah usia yang menurut saya masuk dalam kategori keramat. Gak ada alasan khusus kenapa saya menyebutnya keramat, mungkin karena angkanya sama: 33. Jadi jangan kecewa jika banyak hal keramat dalam hidup kita ternyata tak jelas asal usul maupun konsepnya. Misalnya perusahaan yang saya dirikan bareng teman-teman - Petakumpet namanya - juga sering bikin kecele orang. Saat ditanya mengapa namanya Petakumpet, saya jawab gak ada alasannya. Lho kok? Kok lho, saya jujur kok emang awalnya nama lucu itu hanya terlintas begitu saja.

Mungkin ini lebih pas disebut kumpulan catatan harian karena sebagian content-nya mengambil tulisan saya di blog, sayapun melengkapinya dengan catatan harian offline yang mulai saya tulis saat masih kuliah di tahun 1998.

Buku ini saya maksudkan sebagai kumpulan puzzle pemikiran sehari-hari yang saya upayakan bisa membentuk gambaran besar mengenai upaya mewujudkan impian kita yang paling sejati. Edisi pertama yang hadir dalam bentuk buku on paper yang bisa dipegang dan dibaca dimana-mana – termasuk di toilet atau kuburan – adalah upaya sharing saya dengan Anda semua para pembaca tercinta yang yang lebih nyaman untuk menikmati membacanya secara offline. Untuk online edition-nya, saya sedang mencari cara untuk menyajikannya dengan teknologi yang lebih manusiawi, sambil menunggu hadirnya e-book sehingga tak hanya bisa dinikmati di depan layar monitor saja.

Dalam banyak segi, saya yang sok jadi editor dengan sadis telah melakukan proses deleting yang brutal untuk materi tulisan yang saya anggap tak menyokong ide besar yang dibawa buku ini. Ratusan jam dengan bahagia saya habiskan untuk menambahkan lagi beberapa cuatan ide yang membanjir saat proses penyusunan materi dan editing berlangsung, sayapun berusaha membatasi ide-ide yang tumpah tapi – entah bagaimana – tumpahan itu dengan pas mengisi ruang-ruang kosong puzzle yang telah tersusun.

Dengan upaya ini, semoga Anda para pembaca tercinta menemukan tautan benang merah yang kuat dari setiap keping judul yang hadir di masing-masing babnya.

Tulisan di dalam buku ini disusun tidak urut waktu tapi urut tema bahasan. Saya membagi tulisan ini dalam 4 bagian besar: Mencari Jalan Pulang yang berisi proses berliku dalam pencarian diri yang sejati, Menuju Batas Langit yang berisi upaya-upaya untuk menghasilkan gagasan besar dan pencapaian, Mencari Rumah Tuhan yang mengungkap upaya pencarian spiritual dan pemahaman atas takdir Tuhan dalam hidup keseharian dan Menikmati Pelangi Kehidupan yang memotret hal-hal sederhana yang mengandung makna dalam hidup ini. Masing-masing bab berbicara dalam satu bahasan khusus: ada yang ringan, yang berat, yang lucu juga tidak ketinggalan: yang kurang ajar.

Untuk detail isi masing-masing babnya, silakan Anda gali sendiri. Kekayaan makna yang hadir akan mencerahkan jika Anda berinteraksi sendiri dengannya. Menubrukkan pemahaman Anda dengan ide-ide dalam tulisan ini adalah cara terbaik untuk menemukan substansi makna dan kandungan rahasia hidup yang saya maksudkan.

Selamat menikmati igauan seorang blogger yang terus berusaha menguak rahasia mewujudkan mimpi tertinggi dalam hidup dengan tak berhenti mencari jalan terbaik untuk mati. Karena jika kita tak siap mati, kemungkinan besar kita juga tak siap untuk melanjutkan kehidupan.

Berlangganan via Email