Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Cerita di Balik Dapur Tempo

Judul: Cerita di Balik Dapur Tempo
Penulis: Tim Buku Tempo
Penerbit: KPG, 2011
Tebal: 351 halaman
Kondisi: Bekas (cukup)
Harga Rp 80.000 (belum ongkir)
Order SMS 085225918312


Lembar-lembar sejarah Indonesia sejak masa pasca kemerdekaan tak bisa terlepas dari nama besar media ini. Ya, sejak berdirinya pada tahun 1971, Tempo tak pernah berpindah alur dalam mengiringi setiap peristiwa penting dalam kronik sejarah kita, bahkan hingga kini. Meski sempat dimatikan suri oleh Soeharto, kebangkitannya mampu membawa angin kebebasan pers yang lebih segar dan berani – berani berbeda, berani melawan arus, bahkan berani pertaruhkan nyawa!

Mungkin mudah sekali untuk melahirkan sebuah media yang keras dan tegas semacam Tempo. Yang sulit adalah mengasuhnya, mendidik dan membesarkannya hingga seperti sekarang ini. Menciptakan bisa menjadi lebih mudah ketimbang menjaganya agar kontinyu. Dan selama 40 tahun, Tempo telah membuktikan kokohnya tiang konsistensi mereka. Tentunya tak mudah. Apa rahasianya? Dalam buku ini, para penulis membuka lebar-lebar pintu dapur mereka untuk khalayak. Siapapun bisa memasukinya, menjelajah tiap sudut rak bumbu dan bahan dapur yang selama ini mampu menyajikan sebuah majalah yang memiliki cita rasa khas dan tak surut pelanggan. Juga proses dan berbagai cerita mereka tentang bagaimana menjaga agar asap dapur tetap mengepul di tengah berbagai krisis.

Buku ini dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama (bisa juga anda sebut bagian kedua) merupakan edisi 40 tahun (1971-2011), yakni masa sejak berdirinya Tempo hingga kini, disertakan saat Tempo mati suri karena pembredelan. Pengisinya merupakan generasi baru, dengan model penulisan layaknya laporan reportase biasa. Mereka menggali informasi-informasi dari para generasi pendiri, meski jarak mereka sangat lebar.

Sedang bagian kedua (bisa juga anda sebut bagian pertama) atau edisi kecap dapur, mengupas tentang masa 15 tahun (1971-1986) Tempo berdiri. Edisi kali ini ditulis langsung oleh si pelaku sejarah, yakni generasi pendiri Tempo. Kepenulisannya pun lebih menggunakan sudut pandang pertama, seolah kita memang sedang didongengi oleh kakek kita tentang sejarah perjuangan mereka. Namun bukan memuji diri ataupun membanggakan prestasi, penuturan-penuturan mereka lebih seperti berbagi cerita dan pengalaman. Baik itu pengalaman menyenangkan, pahit, hambar, bahkan jenaka.

Ditulis secara runtut berdasar kronik sejarah, buku ini membawa pembaca menelusuri kantor pertama Tempo di Jalan Senen Raya hingga sekarang ini berkantor di Jalan Proklamasi. Pembaca juga diajak merasakan pengalaman wartawan atau koresponden Tempo dalam peliputan yang ekstrim.Begitu detail dan runtutnya, sehingga begitu asyik untuk diikuti.

Di sini juga tertulis tentang orang-orang Tempo yang telah tiada, lengkap dengan foto dan cerita bagaimana mereka pergi. Salah satunya yakni Ahmad Wahib, aktivis yang juga penulis “Catatan Harian Pergolakan Islam”. Memang, Tempo telah melahirkan dan menempa begitu banyak tokoh yang tak biasa. Sebut saja Dahlan Iskan (kini Menteri BUMN), Karni Ilyas (kini Pemimpin Redaksi TvOne) dan lain-lain.

Secara keseluruhan, buku ini merupakan bentuk lain dari buku ilmu jurnalistik yang telah banyak beredar di pasaran. Buku ini tak menggurui, namun banyak memberi ilmu. Tak merentet prestasi, namun mampu memunculkan decak kagum bagi mereka penggelut dunia jurnalistik. Lewat pengalaman mereka, baik secara lembaga atau personal, Tempo mengajari bagaimana seharusnya seorang jurnalis bersikap, bagaimana seorang jurnalis menulis, membidik berita maupun gambar, dan sebagainya. Prinsip-prinsip itulah yang menjadi material dari tiang konsistensi mereka hingga mampu berdiri, bahkan berkembang seperti sekarang ini.

Berlangganan via Email