Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jual Buku Akar Melayu: Sistem Sastra & Konflik Ideologi di Indonesia & Malaysia

Judul: Akar Melayu: Sistem Sastra & Konflik Ideologi di Indonesia & Malaysia
Penulis: Maman S. Mahayana
Penerbit: Indonesiatera, 2001
Tebal: 316 halaman
Kondisi: Buku stok lama (bagus)
Terjual Malang


Jika diibaratkan dengan hubungan kekeluargaan,  kesusasteraan Indonesia dan Malaysia bagaikan saudara kembar, kakak beradik sekandung.  Demikian dinyatakan Maman S. Mahayana dalam pengantar bukunya yang mengkhususkan topik kajian sekitar persoalan akar, sistem dan konflik ideologi dalam sastera kedua negara serumpun ini.

Namun demikian, diakui Maman betapa pada akhirnya terjadi semacam pemisahan yang amat ketara sehingga akhirnya di Indonesia kesusasteraan Malaysia laksana kesusasteraan asing, yang lebih asing dari kesusasteraan Inggeris, Belanda, Jepun, China mahupun India. Seolah-olah di pihak Indonesia, kesusasteraan Malaysia itu kurang diambil peduli, sedangkan menurut pengamatan beliau lagi betapa di Malaysia kesusasteraan Indonesia tetap saja dibaca, dikaji dan sejumlah novelnya menjadi teks wajib di sekolah menengah.   Sehingga dengan demikian seakan terkesan adanya sikap berat sebelah serta membutakan pandangan dari salah satu pihak terhadap pihak yang lain.

Soalnya kenapakah kesusasteraan kedua negara yang dianggap sebagai saudara kembar, kakak beradik sekandung ini bergeser jauh dari akarnya dan semacam kurang lagi mahu dipedulikan oleh pihak yang satu lagi? Apakah yang menjadi punca atau penyebabnya?

Didorong oleh pertanyaan yang sedemikian inilah Maman S. Mahayana selaku  seorang pensyarah di Fakultas Sastra Universitas Indonesia, Depok untuk melakukan kajian yang kemudiannya diterbitkan dalam bentuk buku.

Dalam kajiannnya, Maman melihat betapa kesusasteraan Indonesia dan Malaysia pada awalnya dari akar yang sama iaitu bahasa dan tradisinya ialah  sastera Melayu. Sama-sama bermoyangkan Raja Ali Haji dan Abdullah bin Abdulkadir Munsyi. Lantaran inilah juga dapat difahami kenapa Hikayat Raja-raja Pasai, Tuhfat al-Nafis, Sejarah Melayu atau Hikayat Hang Tuah tetap dianggap sebagai karya sastera klasik Melayu milik kedua negara serumpun ini.

Namun demikian terjadi perubahan di mana dari akar yang sama ini terbentuk pula menjadi dua pohon yang berlainan dan karena itu cabang, ranting dan buah kreativitas kesusastraan Indonesia dan Malaysia pada akhirnya menjadi tidak sama.

Dalam keterpisahan itu, Maman turut mengesani betapa kesusasteraan Melayu moden pada awal pertumbuhannya, tidak secara penuh melepaskan diri dari tradisi kesusasteraan lama, tetap menerima dan mengolah pengaruh dari kesusasteraan Indonesia, khususnya di era gerakan pembebasan diri dari kekangan penjajah pada tahun 1950-an.

Dalam kajiannya juga, Maman mengakui menemui beberapa hal lain yang turut mencuri perhatian beliau. Antaranya ialah mengapakah di segi kedudukan serta status sosial sasterawan Indonesia kurang dihargai sedangkan di Malaysia sasterawannya cukup dihormati. Di samping itu juga timbul persoalan lain bagi beliau  iaitu kenapa perkembangan kesusasteraan Malaysia agak perlahan jika dibandingkan dengan apa yang terjadi dalam kesusasteraan Indonesia.

Justeru itulah dalam kajiannya ini, di samping untuk mencari jawapan bagi keterpisahan dari akar yang sama itu, Maman turut memberikan tumpuan terhadap sistem sastera dan termasuk pertautan antara sastera serta isu sosial-politik yang mendominasi karya sastera kedua negara, ideologi, sistem penerbitan dan  profesi pengarang, dengan memberikan penumpuan secara khususnya terhadap apa yang berlegar dalam perkembangan kesusasteraan kedua negara serumpun ini sekitar tahun 1950-an.

Menurut pengamatan Maman,  puncak awal terbentuknya dua pohon yang berbeza dari akar yang sama dalam perkembangan kesusasteraan kedua negara serumpun ini tidak lain berakibat dari kilah dan persekongkolan politik kolonial di antara Inggeris dan Belanda di London pada tahun 1824 yang  membahagikan Melaka dan Singapura di bawah taklukan Inggeris sementara wilayah Sumatera kepada Belanda.

Pemisahan di bawah geografis politik ini kian diparahkan lagi begitu terbentuknya Balai Pustaka di Indonesia dengan dasar yang ditetapkan oleh pemerintah kolonial Belanda yang menyekat kemasukan penerbitan dari luar.  Dengan begitu,  menjadi kian jelaslah terputusnya keterkaitan sastera moden Indonesia dengan akar tradisi Raja Ali Haji dan Abdullah bin Abdulkadir Munsyi.

Bagi Maman, inilah asal mulanya keterpisahan dari akar yang sama tersebut dan dalam situasi yang demikian, kekuatan para penulis asal Sumatera menjadi pudar dan diambil alih oleh para sasterawan dari Jawa, sementara itu, pertautan antara tradisi sastra Melayu dan dinamika sastra modern Malaysia kelihatannya tetap terpelihara.

Namun demikian, di segi sistem, khususnya pertelingkahan ideologi sesama sasterawan di antara kedua negara terlihat adanya keselarian. Jika di Indonesia terjadinya pertelingkahan ideologi kelompok sasterawan Lekra yang menekankan gagasan “realisme sosialis” dengan kelompok sasterawan Manifes Kebudayaan yang menitikberatkan ide “humanisme universal”, di Malaysia pun terjadi hal yang hampir sama di antara para sastrawan Asas 50, yang menyemboyankan gagasan “seni untuk masyarakat” dengan  sejumlah sasterawan lainnya yang mengemukakan konsep “seni untuk seni”.

Di Indonesia, kelompok Lekra dengan nama antara lain seperti Sobron Aidit, Agam Wispy dan Pramoedya yang dianggap paling representatif bertembung dengan kelompok Manifes Kebudayaan seperti Taufik Ismail dan teman-teman lainnya. Di Malaysia, pertembungan itu diwakili oleh Asraf yang dianggap penghujat utama dari pihak Asas 50 dengan Hamzah di pihak yang lain.

Menariknya, dari kajiannya Maman mendapati betapa apa yang diperjuangkan oleh kelompok Lekra di Indonesia lebih condong kepada ideologi dan partai berbanding dengan kelompok Manifes Kebudayaan  yang berusaha menegakkan kebebasan individu serta kemanusiaan sejagat. Lebih menarik lagi, Maman membuktikan betapa Pramoedya sendiri yang pada mulanya berpandangan betapa kesusasteraan yang dikorbankan untuk politik adalah kesusasteraan propaganda dan belum layak diberikan nama kesusasteraan pada akhirnya turut sama menjadi antek Lekra yang tegar.

Berlangganan via Email